Ini Saran Menpar untuk Majukan Pariwisata Bengkulu



Ini Saran Menpar untuk Majukan Pariwisata Bengkulu - Wisata

Jakarta - Menyelenggarakan event jadi salah satu syarat untuk menarik wisman. Namun tak hanya itu, Menpar juga punya saran untuk memajukan pariwisata Bengkulu.

Dikenal sebagai Bumi Rafflesia hingga kisah pengasingan Soekarno, Bengkulu punya cukup modal untuk menggaet wisatawan datang. Hanya saja perlu ada faktor penunjang lain yang harus dilakukan untuk memajukan pariwisata di sana. Contohnya adalah bandara bertaraf internasional.

"Rafflesia cukup buat Bengkulu jadi atraksi kelas dunia, tapi kalau nggak punya bandara internasional, Bengkulu jangan mimpi jadi internasional," ujar Menpar Arief Yahya saat launching Calender of Event Bengkulu 2018 di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Kamis (7/12/2017).

Untuk menjadikan sebuah destinasi mendunia, aksesibilitas berupa bandara internasional menjadi satu hal yang harus dipenuhi. Arief pun sempat mencontohkan Bandara Silangit di Sumatera Utara yang kini sudah berstatus internasional dan jadi gerbang pariwisata menuju Danau Toba. Tidak hanya itu, Batam pun disarankan agar menjadi hub.

"Bengkulu bukan daerah transit, harus jadi hub. Semua hub di dunia itu pasti untung. Kalau jadi hub pasti bagus," saran Arief.

Agar lebih memudahkan untuk urusan birokrasi, Arief juga menyarankan agar Pemkot Bengkulu mengupayakan hadirnya Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata di sana. Hadirnya KEK Pariwisata dipastikan dapat mempermudah masuknya investasi hingga wisatawan.

"Ujungnya Bengkulu harus punya KEK agar segala permasalahan gak ada. Special zone dengan satu pintu. Kalau di sana tidak ada KEK Pariwisata, Menpar tidak punya hak untuk minta Menhub agar jadi bandara internasional," jelas Arief.

Turut hadir dalam acara, Wakil Gubernur sekaligus Plt Gubernur Bengkulu, Rohidin Mersyah. Senada dengan Arief, Rohidin juga mengakui pentingnya bandara bertaraf internasional. Tidak hanya untuk membawa wisman, tapi juga untuk mengecek dan mengontrol kedatangan wisman.

"Sulit kontrol kedatangan wisman kalau bandara belum terintegrasi dengan imigrasi dan belum internasional," pungkas Rohidin. (rdy/krn)

Lihat juga Hotel dan Tiket Pesawat promo terbaru

Share.

Leave A Reply