Cerita Rakyat Bangka Belitung : Bujang Katak


Kisah Rakyat Bujang Katak yang merupakan cerita rakyat Bangka belitung yang sering diceritakan orang tua Kakak ketika Kakak masih kecil. Kakak yakin jika kalian sudah membaca cerita rakyat dari Bangka Belitung ini sampai selesai, kalian akan menyukainya. Cerita ini mengisahkan seorang Putri raja yang bersedia menikah dengan seorang yang miskin dan buruk rupa namun baik hatinya. Apa yang terjadi dengan kisah cinta mereka. Ini dia cerita lengkapnya.

Cerita Rakyat Bangka Belitung : Jembatan Emas untuk Putri

Cerita Rakyat Bangka Belitung : Bujang Katak -

cerita rakyat bangka Bujang Katak

Bujang Katak, begitulah ia biasa dipanggil, karena ia memang menyerupai katak. Kulitnya licin dan berwarna kehijauan, Iehernya pun pendek seperti katak. Bujang Katak adalah anak tunggal wanita tua yang miskin. Dulu, wanita itu rajin berdoa agar Tuhan mengaruniakan seorang anak padanya. Tanpa sengaja, ia berkata bahwa meskipun anak yang diberikan menyerupai katak, ia akan tetap mencintainya. Rupanya Tuhan mengabulkan doanya, dan lahirlah si Bujang Katak.

Bujang Katak rajin membantu ibunya di ladang. Para penduduk desa pun menyukai Bujang Katak karena sikapnya yang ramah dan suka membantu. Akhir-akhir ini, Bujang Katak tampak murung. Ia sering duduk melamun. Ibunya yang heran melihat perubahan sikapnya pun bertanya, "Apa yang kau pikirkan, Nak? Seharian kau hanya duduk melamun."

Bujang Katak menghela napas, "Aku sekarang sudah dewasa Bu, sudah saatnya aku menikah."

Ibunya tersenyum, "Ah, rupanya kau sedang jatuh cinta. Katakan pada Ibu siapa wanita itu dan Ibu akan segera melamarnya."

"Putri Raja, Bu. Aku dengar Raja memiliki tujuh putri yang cantik-cantik. Maukah Ibu melamar salah satu dari mereka untukku?"

Ibunya sangat terkejut, "Mana mungkin seorang putri raja sudi menikah dengan anakku," pikirnya dalam hati. Namun karena sangat menyayangi anaknya, ibu itu pun mengiyakan.

Esok harinya, si Ibu berangkat ke istana. Tak lupa ia membawa sedikit buah tangan untuk Raja. Sesampainya di istana, Raja segera menanyakan maksud kedatangannya.

"Ampun Baginda. Maafkan hamba jika lancang. Maksud kedatangan hamba adalah untuk melamar salah satu putri Baginda untuk putra hamba," kata Ibu dengan sedikit cemas.

Raja mengernyit. Dipandangnya ibu itu dari atas sampai ke bawah.

"Wanita miskin ini rupanya salah tujuan. Mana mau putri-putriku bersuamikan orang miskin?" pikirnya dalam hati. Meski berpikir demikian, karena sang Raja merupakan Raja yang bijaksana, Raja tak mau mengecilkan hati ibu Bujang Katak. Beliau lalu memanggil ketujuh putrinya untuk menemui ibu tersebut.

"Putri-putriku, apakah ada dari kalian yang bersedia menikah dengan putra wanita tua ini?" tanya Raja. Serempak putri-putri itu tertawa mengejek. "Hai wanita tua, anakmu mimpi di siang bolong, ya?"

Cerita Rakyat Bangka Belitung : Bujang Katak -

Cerita Rakyat Bangka Belitung Bujang Katak

Mereka lalu masuk kembali ke istana dan tak menghiraukan ibu Bujang Katak. Hanya putri bungsu raja yang tetap tinggal. Ia menghampiri ibu Bujang Katak dan berkata, "Pulanglah. Katakan pada putramu untuk datang sendiri melamarku."

"Bungsu, apakah kau benar-benar ingin menikah dengan Bujang Katak? Ia hanya pemuda miskin dan rupanya seperti katak," kata Raja panik. Lebih dari itu Putri bungsu merupakan putri yang paling cantik dan putri yang paling baik hati diantara ketujuh putrinya. Sang Rajapun sebenarnya paling sayang dengan Putri Bungsu karena selain cerdas, putri bungsu juga anak yang bijaksana.

"Jika Ayahanda mengizinkan, aku bersedia menikah dengan Bujang Katak. Aku mendengar bahwa Bujang Katak adalah pria yang baik. Bukankah aku harus mencari suami yang baik?" jawab Putri Bungsu. Raja tak bisa menjawab. Ibu Bujang Katak pun segera pulang untuk memberitahu kabar gembira ini pada Bujang Katak.

Keesokan harinya, Bujang Katak pergi ke istana. "Hai Bujang Katak, kau boleh memperistri putri bungsuku, tapi ada syaratnya," kata Raja saat Bujang Katak menghadap. Sang Raja sengaja akan memberi suatu syarat yang sangat sulit sehingga tidak mungkin dapat terwujud. Hal ini sebenarnya untuk menolak lamaran Bujang Katak secara halus.

"Apa pun syaratnya, hamba akan berusaha memenuhinya," jawab Bujang Katak mantap.

"Aku ingin kau membangun jembatan emas di atas sungai yang menghubungkan istana ini dengan desamu. Suatu saat jika aku ingin mengunjungi putriku di desamu, aku tak perlu menyeberang sungai dengan perahu. Cukup dengan melewati jembatan emas itu. Apakah kau mampu memenuhinya?" tanya Raja.

"Siap Baginda. Hamba akan segera membangun jembatan itu,” kata Bujang Katak dengan nada yakin dan mantap.

"Ingat Bujang Katak! Jembatan itu harus siap dalam waktu satu minggu, Kalau tidak, jangan harap kau bisa menikahi putriku!" kata Raja menambahkan syarat yand diajukan pada Bujang Katak.

Bujang Katak kembali ke rumahnya. Ia menceritakan permintaan Raja kepada ibunga. "Tapi anakku... kita ini hanya orang miskin. Mana mampu kita membeli emas untuk membangun jembatan itu?" Ucap Ibu Bujang Katak memelas.

"Bu, dengan pertolongan Tuhan, apa pun bisa kita lakukan. Aku akan memohon pada Tuhan untuk memberi jalan kepadaku," sahut Bujang Katak mantap. Malam itu, Bujang Katak terus berdoa dan berdoa. Ia yakin Tuhan akan menolongnya.

Pagi-pagi, seperti biasa Bujang Katak bangun dan bersiap pergi ke ladang. Ketika ia mandi, keajaiban pun terjadi. Kulitnya yang tebal dan licin terkelupas. Tiap kali ia mengguyurkan air ke tubuhnya, kulitnya rontok. Perlahan-lahan, seluruh kulit tubuhnya terkelupas. Bujang Katak heran. Ia menatap onggokan kulitnya yang terkelupas. Ia segera masuk rumah untuk bercermin. Alangkah kagetnya ia, di hadapannya tampak sosok pemuda tampan dengan kulit kecokelatan! Bukan lagi pemuda yang menyerupai katak. Tak percaya, Bujang Katak terus meraba wajahnya. "Ibu... Ibu... cepat kemari... lihatlah diriku, Bu!" teriak Bujang Katak. Ibunya tergopoh-gopoh menghampiringa. "Ya Tuhan, sungguh besar cintaMu pada anakku ini," seru Ibu sambil memeluk Bujang Katak.

Bujang Katak kembali ke sumur untuk meneruskan mandinya. Sekali lagi, keajaiban terjadi. Onggokan kulit yang tebal itu telah berubah menjadi emas! Bujang Katak berteriak-teriak kegirangan, "Terima kasih Tuhan, terima kasih... Kau sudah memberikan jalan keluar untukku."

Bujang Katak menunjukkan emas itu pada ibunya. "Bu, sekarang aku sudah bisa membangun jembatan emas. Doakan aku, agar bisa menyeIesaikannya tepat waktu. Bujang Katak mulai bekerja, siang dan malam tiada henti.

Hari yang ditentukan telah tiba. Bujang Katak dan ibunya menghadap Raja. Saat itu, Raja dan para putrinya sedang berkumpul. Mereka semua heran melihat sosok pemuda yang datang menghadap Raja.

"Hai wanita tua, mana putramu yang seperti katak itu? Siapa pemuda ini?" tanya Sang Raja kebingungan.

"Ampun Baginda, pemuda ini adalah Bujang Katak. Tuhan telah mengubah wujudnya menjadi pemuda yang tampan," jawab ibu Bujang Katak. Mareka saling berpandangan. Putri Bungsu pun tersenyum bahagia.

"Hei anak muda, meskipun kau sudah menjadi pemuda yang tampan, kau tetap harus memenuhi syaratku. Apakah jembatan emas itu sudah jadi?" tanya Sang Raja.

"Tentu saja Baginda. Mari hamba antar Baginda untuk melihatnya," jawab Bujang Katak.

Pada pagi hari, jembatan emas itu sungguh indah. Warna keemasan memantul dari setiap bagian jembatan. Raja senang melihat tekad dan usaha Bujang Katak untuk menikahi putri bungsunga. "Rupanya pilihan Putri Bungsu memang tepat. Pemuda ini mau bekerja keras demi mencapai cita-citanya," pikir Raja. "Baiklah Bujang Katak. Mari kita kembali ke istana dan membicarakan pesta pernikahanmu dengan Putri Bungsu," ajak Raja. Bujang Katak pun mengangguk setuju. Ia mengulurkan tangannya pada Putri Bungsu. Dengan malu-malu, Putri Bungsu mengambut uluran tangan calon suaminya.

Pesan moral dari Cerita Rakyat Bangka Belitung : Bujang Katak untukmu adalah Jangan menilai orang dari penampilan fisiknya saja. Usaha, kerja keras, dan doa akan menjadikan seseorang sukses.

Baca cerita rakyat Bangka lainnya yaitu Kumpulan Cerita Nusantara : Kisah si Paga

Share.

Leave A Reply